Skip to main content

Ingatan Buku: Childfree and Happy (Victoria)


Ingatan Buku: Childfree and Happy
Oleh Victoria Tunggono

Di jagat maya sedang trend isu yang masih diperbincangkan pro kontranya di Indonesia.
Apalagi di Twitter, banyak hilir mudik opini-opini tentang konsep hidup childfree atau childless.

Kenapa bisa ramai diperbincangkan? Karena konsep hidup childfree berupaya untuk hidup sepanjang umur tanpa memiliki anak kandung. Seyogyanya fade kehidupan umum harusnya memiliki anak, tetapi childfree memiliki pendapat lain soal anak.

Buku ini membuat saya mengenal lebih dalam secara personal konsep hidup childfree dari kacamata penulis. Uniknya penulis di sini sudah memiliki anak, meski dari pernikahan masa lalunya. Ia meyakini childfree ketika menikah lagi.

Satu poin yang pertama saya dengar pertama kali tentang konsep hidup satu ini, Egois. Bagaimana seorang perempuan yang memiliki rahim tidak mau memiliki anak dengan banyak alasan yang menurut saya bisa ditolerir. Seperti, takut badannya berubah, takut anak-anak, malas mengurus anak, sampai ia masih memiliki mimpi tersendiri. Intinya alasannya benar-benar personal. 

Setelah membaca buku ini, saya memahami betul bagaimana kehidupan manusia itu memang unik-unik. Childfree memang sebuah takdir Tuhan yang bergerak memang adanya begitu. Penganut childfree rata-rata memiliki pengalaman pahit di masa lalu (biasanya orang tua) makanya mereka tidak mau memberikan beban yang sama untuk anak kandungnya. Alasan lain yang menurut saya masuk akal ialah, populasi manusia sudah banyak, jika semakin bertambah maka akan lebih banyak kesulitan dan perlombaan di dunia yang semakin kecil ini. Yup, anti-natalisme, tidak mau mempunyai anak karena kehidupan zaman sekarang sedang mengalami krisis, belum lagi ekonomi yang makin mencekik, terlebih penganut Childfree lebih suka mengasuh anak di luar kandung, seperti sepupu sodaranya, anak didik, atau anak yatim piatu, nah itu bukan lebih mulia bukan? Ada juga karena memiliki beragam faktor psikologis seperti Aro-Ace. Aromantic tidak memiliki ketertarikan oleh hubungan romantis dan Asexual tidak memiliki ketertarikan dalam hubungan seksual.

Oh iya penganut childfree dan childless itu beda ya. Kalo childfree itu memang konsep hidup yang dipilih untuk tidak memiliki anak, sedangkan childless terpaksa tidak memiliki anak karena faktor di luar keyakinan hidup, seperti penyakit dll.

Menafsirkan dalam satu buku ini, orang-orang childfree lahir akibat orang-orang normal yang memiliki anak sebuah nilai umum (mayoritas saja disebutnya). Kebanyakan malah orang-orang yang memiliki anak aslinya tidak memiliki kesiapan mental dalam mengurusi anak.

Anak menjadi sebuah aksesoris hidup untuk mengusir kesepian, investasi, atau sekadar mengikuti orang-orang tanpa ada persiapan yang matang dalam memiliki anak. Itu bukankah sikap Egois yang sama seperti orang-orang childfree? 

Orang childfree sudah berpikir sebelumnya matang-matang tentang keputusan yang ia ambil. Berbeda dengan orang mayoritas yang hanya mengikuti alur kehidupan masyarakat saja (tidak semuanya).

Kesimpulan dari saya, childfree memang berakar dari masa lalu yang pahit rata-rata, sehingga membuat orang bersikap childfree. Menurut saya, hidup memiliki keturunan memang sebuah alur kehidupan yang mesti dilewati, makanya perempuan memiliki rahim untuk dibuahi. Tapi sekali lagi, kasih sayang Allah sangat besar. Konsep hidup childfree membuat manusia memilih untuk memberikan kasih sayang ke orang lain yang dibutuhkan.

Coba bayangin, kalo ga ada Childfree di dunia ini pasti sangat buanyakk manusia, semakin banyak kompetisi, dan semakin buanyakk kriminalitas. Jadi, jika memang keputusan kalian adalah chidfree ya tidak apa-apa tapi benar-benar harus yakin dan setia atas pilihannya, karena kalo setengah-setengah kasian diri kalian, akan merasakan lebih teralienasi. Begitu juga yang mayoritas, baik ya kalau punya anak harusnya sudah siap mental dan materi dalam membesarkannya, dan cukup cinta yang diberikan. Sebab, di zaman sekarang ini banyaks sekali anak-anak broken home karena orang tuanya pun saat berumah tangga masih mengalami krisis eksistensial yang parah. Anak jadi korban, kan kasian mereka.

Kalau pendapat dari saya, tetaplah buat anak tapi persiapkan saja dulu segala bentuk sikap, materi dan cintanya. Jika belum siap, ya nikmatilah masa-masa berdua, jangan terlalu terburu-buru punya anak. Kalau siap, barulah beranak pinak. Pun kalo masih tidak siap dan childfree bisa jadi keputusan, ya silahkan diambil. Ya mau ga mau bagi saya childfree menjadi langkah terakhir untuk tetap bisa mencintai diri sendiri melalui orang lain~
Jadi, Allah baik kan?
Jangan berantem, toh kalian punya misi tersendiri dalam hidup yang main actionnya 1, berlomba dalam kebaikan bukan nyingir. Mari berbuat baik terhadap sesama~
Terimakasih.

Comments

Popular posts from this blog

Review Buku: Sejarah Dunia yang Disembunyikan (Jonathan Black)

Review Buku: Sejarah Dunia yang Disembunyikan (Jonathan Black) Oleh: HSA Setelah satu bulan akhirnya selesai juga buku tebal ini yang menyamakan rekor oleh bacaan sebelumnya (Sejarah Tuhan/Karen Armstrong). Banyak situasi unik tentang buku yang saya bawa ini jika diketahui oleh teman-teman. Yup tidak lain tidak bukan karena sampul buku ini menggambarkan simbol-simbol "segitiga mata satu", terkenal dengan cerita konspirasinya. Banyak kerabat yang mengernyitkan dahi, atau menampilkan wajah keanehan terhadap buku yang saya baca ini. Saya tidak heran, sebab sebelumnya saya juga memiliki pandangan yang sama, "wah ini buku konspirasi besar sekali!!". Kalau dibilang betul sekali, bagi seseorang yang alur bacanya sudah mengenal simbol-simbol ini, pasti landasan empirisnya berpacu pada konspirasi dunia. Jika kalian suka itu, bacaan buku ini menjadi kitab besar "konspirasi dunia" MESKI.. setelah anda baca ini, anda mampu tercerahkan dalam beberapa ha

Review Film: Yowis Ben 2 (2019)

Yowis Ben 2 Dir: Fajar Nugros, Bayu Skak Film ini akhirnya berhasil mendapatkan sekuelnya setelah berhasil menkapalkan penonton hingga 100ribu-an dan memenangkan penghargaan di Festival Film Bandung. Kelanjutan dari Yowes Band pada lulus dari sekolah yang membuat para personel hampir bingung dengan masa depannya. Hingga akhirnya, Bayu dkk berniat untuk membesarkan bandnya dalam skala Nasional. Mereka bertemu dengan Cak Jon seorang Manajer (yang katanya) bisa membuat Yowes Band tambah terkenal. Mereka pun berniat ke Bandung dan 70% film ini berjalan dramanya di Bandung. Yowis Ben 2 sebenarnya memiliki potensi besar dalam menggali nilai kreativitas secara kultur sehingga film ini memiliki wacana yang jelas kepada penonton, apalagi dengan konsep berbahasa daerah. Sangat dibilang langka agar diterima oleh banyak orang. Namun penyakit sekuel film Indonesia masih di situ-situ saja, ya mungkin karena industri komersial yang sangat menomorsatukan laba. Untuk ukuran naratif cukup menghibur d

Ngaji Filsafat: Khrisna (Yoga dan Dharma)Oleh: FF

Ngaji Filsafat: Khrisna (Yoga dan Dharma) Oleh: FF Khusus untuk manusia langit ini saya diajak untuk dikenalkan oleh sosok Khrisna. Tokoh Hindu ini saya kenal melalui media-medua televisi seringnya sih kartun sore. Sosok Khrisna di televisi digambarkan orang yang ceria dengan warna kulit biru terang. Memang dalam penokohan Khrisna merupakan sosok yang ceria dalam pembawaannya berbeda dengan Arjuna yang kalem (Konon Khrisna merupakan Inkarnasi Dewa Wisnu-- Dewa Wisnu bagian dari Brahmana). Dalam Agama Hindu Brahma persis memiliki trinitas tapi namanya trimarta (Tuhan yang menampakkan diri). Brahma, Wisnu dan Siwa. Oh iya dalam ajaran Agama Baha'i Khrisna, Zaratustra, Buddha itu merupakan Nabi keturunan Nabi Ibrahim. Jika dalam ajaran lain diajarkan Istri Nabi Ibrahim ada dua yaitu Sarah, dan Siti Hajar. Maka dalam Baha'i Ibrahim memiliki tiga istri yang ketiganya adalah Keturah, ya namanya aga mirip Jawa-Jawa gitu yaa. Dalam pengajarannya Khrisna menemukan atau me